Hukum Bersiwak Sebelum Sholat

0

Keistimewaan bersiwak

Sahabat An-najma yang dirahmati Allah…

Berbicara  tentang bersiwak, kita berbicara tentang bagian dari keistimewaan agama Islam yang merupakan rahmatan lil ‘alamin. Pasalnya siwak adalah hal sederhana yang disyariatkan dalam Islam. Di samping itu ia memiliki nilai positif baik dari segi kebersihan, kesehatan maupun sosial.

Kemudian, timbullah pertanyaan dari beberapa teman, apakah dengan kita menggosok gigi itu juga disebut dengan bersiwak?dan apa hukumnya bersiwak sebelum sholat?

Untuk menjawabnya, mari kita mengenal terlebih dahulu  apa itu siwak dan seputar hukumnya di dalam Islam.

Pengertian Siwak

Siwak berasal dari susunan kata Bahasa Arab (سِوَاكٌ) siin kaasroh, wawu fathah, mad alif, dan Kaf dhommah yang berarti perbuatan menggosok gigi dan juga untuk alat yang digunakannya. Adapun maknanya dari segi syara’, ia berarti menggunakan ranting atau yang lain seperti pasta gigi dan bagian sekelilingnya, dengan tujuan menghilangkan kuning gigi dan sejenisnya.

Hukum Bersiwak

Bersiwak di dalam Islam adalah perkara yang disyariatkan. Lantas apakah dengan pensyariatannya menjadikan hukumnya wajib ataukah sekedar sunnah? Oleh sebab itu mari kita mengkaji sebuah hadits dari Rasullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam.

عَنْ أَبِيْ هُرَيْرَةَ رضي اللّه عَنْهُ عَنِ النَبِيِّ صلى اللّه عليه وسلم قَالَ: لَوْلَا أَنْ أَشُقَّ المُؤْمِنِيْنَ –وَفِيْ حَدِيْثِ زُهَيْرٍ:عَلَى أُمَتِيْ- لأَمَرْتَهُمْ بِالسِوَّاكِ عِنْدَ كُلِّ صَلَاةٍ

“Diriwayatkan dari Abu Hurairah radhiyallahu anhu, Rasullah Shallahu alaihi wasalam bersabda, Jika tidak karena (khawatir) memberatkan kaum mukminin – pada redaksi hadits yag lain dari Zuhair :atas umatku-, maka niscaya aku akan perintahkan mereka agar bersiwak di setiap hendak berwudhu.” (HR. Muslim no.252)

Terkait hadits di atas, imam An-Nawawi menjelaskan di dalam kitabnya Shahih Muslim bi Syarh An-Nawawi bahwa hukum bersiwak sunnah dan  tidaklah wajib dalam keadaan apapun. Sebagaimana Imam Asy-Syafi’I berpendapat: ‘sekiranya hadits tersebut menunjukkan kewajiban, Rasulullah akan langsung memerintahkan  untuk bersiwak, baik hal itu berat ataupun tidak.’ Hal ini sebagaimana pendapat mayoritas ulama fiqh dan ulama ushuliyyin yang berpatokan pada kaidah “al-amru lil wujub” (suatu perkara yang diperintahkan itu hukumnya wajib), sedangkan berdasarkan redaksi hadits di atas tidaklah mengandung perintah wajib, melainkan sunnah.

Adapun ulama kontemporer syaikh Abdullah bin Abdurrahim Alu Bassam dalam mensyarh hadits di atas, sebagaimana berikut:

Hadits di atas cukup menjadi bukti akan kesempurnaan nasehat dan kecintaan Rasullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam  kepada umatnya baik perihal duniawi maupun ukhrowinya. Diantara nasehat itu adalah bersiwak yang memiliki banyak manfaatnya, maka hampir saja beliau mengharuskan setiap kali hendak shalat. Akan tetapi, karena kesempurnaan kasih sayang beliau terhadap umatnya, maka beliau menolak untuk mewajibkannya. Disebabkan rasa khawatir beliau kepada umatnya jika tidak bisa mengerjakannya sehingga mereka berdosa.  Namun beliau menganjurkan dan mendorong umatnya unuk bersiwak.

Waktu Bersiwak

Setelah kita tahu bahwa bersiwak hukumnya adalah sunnah, ternyata ada lima keadaan yang sangat dianjurkan untuk kita bersiwak, yaitu;

Pertama: Ketika hendak sholat, baik sebelumnya ia bersuci dengan air atau debu (tayamum)

Kedua: Setiap kali berwudhu
Ketiga: Saat hendak membaca Al-Qur’an
Keempat: Selepas bangun tidur
Kelima: Ketika dirasa mulutnya berubah baunya, baik karena terlalu lama diam dan berbicara atau mulutnya kosong dari makan dan minum.

Dalam madzhab Syafi’i dan Hanbali disebutkan  bahwa bersiwak bagi yang berpuasa setelah tergelincirnya matahari (memasuki waktu Zhuhur) hingga terbenamnya matahari maka hukumnya adalah makruh. Hal ini berdasarkan sabda Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam yang artinya;

“Bau mulutnya orang yang berpuasa adalah lebih harum disisi Allah dari pada bau misk” (HR.Bukhori no.1894 dan Muslim no.1151)

Hadits di atas memberi maksud bahwa bau mulut orang yang berpuasa perlu dikekalkan dan makruh untuk dihilangkan.

Berbeda dengan madzhab Hanafi dan Maliki yang berpendapat secara mutlak bahwa orang yang berpuasa tidaklah makruh untuk bersiwak. Hal ini juga berdasarkan sabda Rasullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam:

Di antara sifat orang yang berpuasa yang baik adalah bersiwak.” (HR. Ahmad dan at-Tirmidzi, ia berkata hadits ini hasan)

Menurut Imam Asy-Syaukani, bersiwak dianjurkan bagi mereka yang berpuasa sejak awal pagi hingga sore hari, dan inilah pendapat yang dipegang oleh jumhur ulama.

Baca juga Ajarkan Anak Untuk Menutup Aurat

Manfaat Bersiwak

Sahabat an-najma yang dirahmati Allah…

Disebutkan oleh imam Al-Hafidz Ibnu Hajar Al-Haitami dalam kitab Mughnil Muhtaj sebanyak 39 manfaat bersiwak baik dari segi ibadah, kebersihan, kesehatan maupun sosial. Berikut 10 manfaatnya:

Pertama, Mendapatkan ridho Allah

Kedua, Melipatgandakan pahala

Ketiga, Membersihkan mulut

Keempat, Mumutihkan gigi

Kelima, Mengukuhkan gusi

Keenam, Mewangikan mulut

Ketujuh, Mempercantik rupa

Kedelapan, Memudahkan tercabutnya ruh

Kesembilan, Membuat nyaman teman bicara

Kesepuluh, Meningkatkan kepercayaan diri

Setelah kita ulas bersama perihal siwak dari pengertiannya hingga manfaatnya, kita bisa menarik kesimpulan bahwa gosok gigi yang kita lakukan bisa dikategorikan dengan bersiwak. Sebab, pengertian bersiwak sendiri ialah perbuatan yang bertujuan untuk membersihkan gigi, bukan alatnya. Adapun perihal hukumnya bagi orang yang hendak sholat itu sunnah. Wallahu ‘Alam bish Shawwab. (El-Majesty/an-najma.com)

Leave A Reply

Your email address will not be published.